Syahrul Aidi Kecewa, Tak Ada Kata Riau di RKA/RKP 2021 Milik Kemenhub

Rabu, 24 Juni 2020 10:23:49
Syahrul Aidi Kecewa, Tak Ada Kata Riau di RKA/RKP 2021 Milik Kemenhub

Jakarta - Anggota DPR RI Dapil Riau 2, H Syahrul Aidi Maazat Lc Maazat kecewa besar terhadap Kementrian Perhubungan yang tidak menjadikan Provinsi Riau sebagai daerah strategis pembangunan tahun 2021. Dia merasa kontribusi Riau tidak dianggap selama ini untuk kepentingan nasional. Hal itu terungkap ketika dia tidak menemukan satu kata pun yang menyebut Riau dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) dan Rencana Kerja Anggaran (RKA) Kemenhub untuk tahun anggaran 2021.

"Saya ingin sampaikan ke pak menteri, ternyata Riau ini tidak menjadi perhatian bagi Kementerian Perhubungan. Kontribusi Riau untuk Indonesia cukup besar. Tetapi nyatanya dalam RKP dan RKA ini saya tidak menemukan kata Riau. Tidak ada program strategis di Riau dari Kementerian Perhubungan. Hanya bersifat reguler saja" sebut Syahrul Aidi dalam rapat dengar pendapat antara Komisi V DPR RI dengan Menteri Perhubungan dan jajarannya pada Selasa (23/6/2021).

Untuk menyampaikan kondisi Riau, Syahrul Aidi menyebutkan ada beberapa program strategis yang dapat diakomodir oleh Kemenhub. Program strategis ini dia yakini akan menunjang pembangunan nasional di wilayah barat Indonesia.

"Potensi wisata di Riau tidak kalah bagus dan baik. DIantaranya adalah wisata Bono di Pelalawan. Bono itu hanya ada dua di Dunia ini. Bupati Pelalawan telah mengajukan pembangunan pelabuhan Sokoi yang akan menguhubungkan Pelalawan dengan Batam dan Singapura." terang Syahrul Aidi.

Kemudian, dia menyampaikan peningkatan kapasitas pelabuhan Dumai-Melaka. Dimana diketahui, bahwa ada rencana pemerintah untuk membangun jalan tol dari Melaka menuju Dumai ke depannya. Peningkatan ini penting untk mendorong keinginan masyarakat Asia Tenggara untuk berkunjung melalui jalur darat melalui jalur Dumai-Melaka.

Dia juga menyebut bahwa Kota Pekanbaru dari dulu telah menjadi magnet pembangunan di Sumatera. Pemko Pekanbaru telah menyediakan tanah untuk membangun terminal barang.

"Relokasi bandara Sultan Syarif Kasim II, bandara ini saat ini berada di tengah kota dan bergabung dengan angkatan udara. Permintaan Gubernur Riau dan masyarakat Riau agar bandara SSK ini direlokasi. Dan Kemenhub pernah melakukan kajian. Dan saya tidak melihat disini ada di rencana di 2021. Tahapan perencananaan pun tidak." tegasnya.

Embarkasi haji juga jadi issue pembangunan yang disampaikan oleh Syahrul Aidi ke Menhub. Dia meminta keberangkatan haji itu tidak perlu melewati Batam, tapi langsung dari Riau ke Mekkah. Dia meminta Bandara ditambah kapasitasnya.

"Saya berharap kepada pak Menteri beserta jajarannya agar dapat memperhatikan dan mempertimbangkan keberadaan saya di Komisi V untuk bisa ditampung aspirasinya." akhirinya.

KOMENTAR