Panglima TNI Beberkan Potensi Perang Rebutan Alam Indonesia

Senin, 30 Mei 2016 20:55:08 785
Panglima TNI Beberkan Potensi Perang Rebutan Alam Indonesia
Panglima TNI Gatot Nurmantyo
Jakarta, inforiau.co - Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menyatakan kekayaan alam Indonesia hingga kini masih menjadi incaran empuk banyak negara asing. Menurut Gatot, kandungan kekayaan alam yang dimiliki oleh Indonesia sudah disadari oleh para Presiden Indonesia, di antaranya Presiden pertama Soekarno.
 
Soekarno, kata dia, mengatakan bahwa kekayaan alam Indonesia suatu saat nanti akan membuat iri negara-negara di dunia. Demikian pula Presiden Joko Widodo pada saat dilantik di Senayan, menyampaikan jika kekayaan alam di Indonesia bisa dapat menjadi petaka.
 
“Itu semua, sekarang sudah menjadi kenyataan. Dengan demikian, maka kita harus waspada dengan kekayaan alam yang kita miliki karena menjadi bahan rebutan oleh negara-negara asing,” kata Panglima TNI dalam keterangan resmi yang dikeluarkan Puspen TNI, Minggu (29/5).
 
Gatot juga mengatakan, seiring dengan lonjakan penduduk dunia yang berkembang begitu pesat dan jumlahnya sudah melebihi kapasitas ideal, maka logikanya pertambahan pendudukan itu juga memerlukan pasokan pangan, air dan energi untuk menompang hidupnya. Hal inilah yang akan memicu konflik antarnegara.
 
Gatot Nurmantyo memprediksi, energi akan habis pada tahun 2043, kondisi tersebut memicu perang untuk mengambil alih energi negara-negara yang berada di garis ekuator, salah satunya yang dilirik adalah Indonesia.
 
“Ke depan, energi itu bisa digantikan dengan hayati dan kekayaan alam hayati ada di negara ekuator, terutama di Indonesia. Maka Indonesia akan menjadi lumbung pangan, air sekaligus juga lumbung pengganti energi hayati,” tambahnya.
 
“(Maka itu) Perang ke depan adalah perang pangan, air dan energi diistilahkan perang ekonomi dan lokasinya di Indonesia, inilah ancaman bangsa Indonesia,” kata dia.
 
Sebelumnya Panglima TNI menyebutkan, sejak 2011 jumlah penduduk dunia sudah mencapai 7 miliar jiwa. Untuk menambah penduduk 1 miliar hanya butuh 6 tahun, padahal kapasitas bumi untuk menampung penduduk dunia hanya 3-4 miliar jiwa, akibatnya bumi menjadi overload.
 
"Satu hari 40 ribu lebih anak meninggal dunia, dan 1 tahun 15 juta anak meninggal dunia, karena kemiskinan, kelaparan, kesehatan dan gizi buruk," kata Jenderal Gatot.
 
Selain ledakan jumlah penduduk dunia, lanjut dia, konflik di Timur Tengah yang berlatar belakang energi juga akan berimbas ke Indonesia. Sebab, negara yang kaya energi tidak terbarukan itu diperkirakan akan mengalami krisis pada tahun 2045.
 
Untuk mengatasinya, negara-negara tersebut akan menggunakan sumber energi baru seperti energi hayati, yang notabene terkandung di negara-negara equator, termasuk Indonesia.
 
"Karena tempat konflik yang tadinya karena energi, setelah habis, digantikan energi hayati, mereka ke equator. Inilah sebenarnya mengapa saya perlu bicara. Karena perang masa kini adalah perang energi. Jadi perang ekonomi, pangan, air, dan beralih lagi ke equator, inilah ancaman bangsa kita," ujar Jenderal Gatot.
Melihat besarnya tantangan yang harus dihadapi, Jenderal Gatot meminta agar para kepala daerah bersatu, dengan memanfaatkan perangkat daerah setempat seperti Dandim dan Polres. Selain itu, koordinasi antara pusat dan daerah juga harus terus terjaga.
 
"Para elite harus bersatu bersama pemerintah, mulai dari daerah sampai pusat, tidak mungkin daerah sendiri-sendiri. Jangan berwacana, ribut dan saling berperang dengan pemerintah. Harusnya bersatu dan utamakan karya," tegasnya. VCI

KOMENTAR