Pengiriman 200 ton Gula Pasir Bulog Riau Tertunda

Kamis, 11 Agustus 2016 23:08:17 578
Pengiriman 200 ton Gula Pasir Bulog Riau Tertunda
Pekanbaru, inforiau.co - Kedatangan gula pasir Badan Urusan Logistik (Bulog) Divre Riau dan Kepulauan Riau (Kepri) akan tertunda. Hal tersebut karena ada aturan semua gula pasir yang tersebut wajib berlabel Bulog.
 
Hal tersebut disampaikan Kepala Humas Bulog Riau Kepri, Hendra Gunafi.  “Kemarin sudah siap-siap dikirim 200 ton gula pasir. Tetapi ada aturan baru keluar kemasan harus berlabel Bulog, makanya dikemas lagi di Jakarta,” sebutnya.
 
Pengemasan ulang dimaksudkan agar terhindar dari oknum yang coba memasukkan gula pasir secara ilegal. “Gula pasir yang akan didatangkan merupakan gula impor. Jadi dibuat aturan agar semua gula yang akan dikirim ke daerah kemasannya berlabel Bulog. Ini menghindari nanti ada gula impor ilegal, mengatasnamakan Bulog,” kata Hendra.
 
Hanya saja Hendra belum bisa memastikan kapan gula pasir datang ke Riau. “Dalam waktu dekat, kita usahakan secepatnya,” kata Hendra.
 
Hendra sampaikan memang masyarakat di Pekanbaru kebutuhan akan gula pasir cukup  tinggi. Apalagi harga gula pasir masih mahal di pasaran, sehingga membuat permintaan gula pasir meningkat. “Kan gula pasir masih mahal, makanya gula pasir yang kita jual laris,” katanya.
 
Bulog Divre Riau sudah mengajukan 1000 ton gula pasir diusulkan ke Bulog pusat. Namun yang dikabulkan baru 200 ton sedang dalam proses pengemasan.
 
Hendra sampaikan untuk harga gula pasir dari Bulog tidak akan berubah. “Masih Rp 13 ribu per kilogram, kemungkinan tidak ada perubahan,” sebutnya dimuat bertuahpos.
 
Bagi masyarakat yang berkeinginan membeli gula pasir bisa langsung datang ke Kantor Bulog Divre Riau Kepri di samping Kantor Gubernur Riau. “Kita selalu buka di sana selama jam kerja. Kalau di depan terlihat tutup, bisa langsung masuk ke dalam kantor,” katanya. BP

KOMENTAR