Jalan Rigid Beton Tergenang, Kenapa ya???

Kamis, 24 November 2016 10:59:00 798
Jalan Rigid Beton Tergenang, Kenapa ya???
Jalan rigit Beton depan Bandara japura kecamatan lirik sepanjang hari digenangi air. dan ini perlu penanganan serius.

Rengat, inforiau - Pembangunan jalan Rigid di Jalan Lintas Timur (Jalintim) simpang Japura kecamatan Lirik kabupaten Indragiri Hulu (Inhu) pada awal tahun 2016 yang lalu tepatnya didepan Bandara Japura dinilai tidak optimal, pasalnya jalan tersebut sering digenangi air.

Tingginya Curah hujan yang terjadi dalam beberapa waktu terakhir membuat jalan tersebut beresiko karena air tidak pernah kering dari jalan tersebut.

Edi (48) Salah seorang warga yang berhasil di jumpai Selasa 22 Nopember 2016 mengatakan bahwa terjadinya luapan air kebadan jalan diakibatkan tidak ada drenase yang mampu menampung curah hujan yang cukup tinggi dalam beberapa pekan terakhir.

"Padahal sebelum dibangun jalan rigid dan masih aspal genangan air ini   jarang terjadi," katanya.

Harusnya pihak Bandar Udara (Bandara) selaku pemilik lahan didaerah ini juga memperhatikan hal ini, sehingga kondisi seperti ini tidak terjadi.

"Ini selain membahayakan pengendara juga akan mengakibatkan jalan cepat rusak, karena selalu digenang air," ujarnya.

Hal yang sama juga diungkap Deki warga air molek yang sering melintas dijalan ini, dimana dirinya berharap kepada pihak bandara maupun pemerintah agar segera mencari solusi terkait hal ini.

"Kita khawatir jalan ini akan cepat hancur karena digenangi air secara terus menerus," singkatnya.

Sementara itu kepala bandara Japura Kapten Max melalui Stafnya Mumuh di konfirmasi rabu 23/11  mengatakan pembangunan jalan rigit Beton adalah dana APBN pusat, sewaktu membangun jalan tersebut ada saluran yang tersumbat dan kurang dapat perhatian dari pelaksana.

"Kemarin pernah kita lakukan gotong royong bersama namun belum membuahkan hasil yang maximal sebab Drainase dan saluran yang tersumbat perlu penanganan serius dan perlu pembangunan  sesuai kondisi perencanaan, dan ini sepenuhnya tanggung jawab Pemerintah mungkin dibagian PU," katanya.Kus

 

KOMENTAR