Laporan IPK Baznas: Kemiskinan Paling Rawan Penyebab Murtad

Kamis, 09 Agustus 2018 16:58:10
Laporan IPK Baznas: Kemiskinan Paling Rawan Penyebab Murtad
Bambang Sudibyo

Inforiau.co - Pusat Kajian Nasional Badan Amil Zakat Nasional (Puskas Baznas) telah menyusun laporan Indeks Rawan Pemurtadan (IRP). Laporan tersebut menyebut terjadi penurunan jumlah umat Islam di Indonesia setiap periodenya.

“Salah satu penyebab IRP terkait dengan kondisi masyarakat yang paling miskin. Ini paling rawan terutama masyarakat miskin umat islam, paling ekstrim,” ujarnya Ketua Umum Baznas, Bambang Sudibyo, saat konferensi pers Indeks Rawan Permurtadan di Hotel Margo, Kamis (9/8).

Menurutnya, isu tersebut perlu diperhatikan lembaga zakat. “Mereka yang sangat miskin menjadi prioritas kami agar dapat mensejahterahkan mereka, memberikan perdayaan ekonomi, melakukan bimbingan dan memperkuat keimanan mereka,” ucapnya.

Adapun alat pengukuran IRP ini terdiri dari dua indikator yakni indikator keagamaan dan daerah tertinggal. Sehingga nilai yang dihasilkan maka akan didapat daerah-daerah yang dapat dikategorikan sebagai daerah dengan tingkat kerawanan permurtadan yang rendah hingga sangat tinggi.

“Pemetaan yang dihasilkan IRP dapat menjadi acuan bagi kami dalam merumuskan program yang bermanfaat. Hal ini juga langkah kecil namun dapat menjadi amal hasanah,” ucapnya.

Direktur Pusat Kajian Strategis Baznas, Irfan Syauqi Beik menambahkan penyebab tingginya IRP pada provinsi-provinsi tersebut bisa disebabkan karena beberapa faktor, misalnya pertumbuhan umat Islam yang kecil, pertumbuhan umat non-Muslim yang tinggi, perubahan komposisi penduduk muslim yang semakin mengecil, perubahan komposisi dari rumah ibadah Muslim dan penetapan daerah tertinggal oleh Perpes No 131 Tahun 2015.

“Kami melakukan data secara sekunder dari institusi resmi (data kemiskinan dari BPS), lalu kami kelola dan petakan wilayahnya berdasarkan kriteria. Kami tidak melakukan survey karena kepentingan kami hanya menyusun, memetakan wilayah rawan murtad,” jelasnya.

Berdasarkan IRP terdapat 10 provinsi Muslim teratas dengan persentase nilai di atas 0,50 (daerah rawan permurtadan tinggi sangat tinggi), yaitu Kalimantan (50,00 persen), Sulawesi Tengah (38,46 persen), Maluku (36,36 persen), Sulawesi Barat (33,33 persen), Maluku Utara (22,33 persen), Jawa Barat (19,23 persen), Kepulauan Bangka Belitung (16,67 persen), Sumatera Utara (16,67 persen), Jawa Timur (15,79 persen) dan Sumatera Selatan (12,50 persen). Rpo

KOMENTAR