Waspada.. 8,5 Ton Stasiun Antariksa China Akan Jatuh ke Bumi

Jumat, 30 Maret 2018 16:23:42 701
Waspada.. 8,5 Ton Stasiun Antariksa China Akan Jatuh ke Bumi
Ilustrasi Stasiun Antariksa Tiangong-1. Foto: Internet

JAKARTA, INFORIAU.co - Tiangong-1, Stasiun antariksa milik China diprediksi akan jatuh ke Bumi pada 1 April 2018 mendatang. Stasiun luar angkasa seberat 8,5 ton itu berpeluang jatuh dibeberapa wilayah di bumi. Prakiraan terkini diungkap oleh Lembaga Penerbangan dan Antariksa (LAPAN).

Peneliti Astronomi dan Astrofisika Pusat Sains Antariksa (LAPAN ) Tiar Dani mengungkapkan, Tiangong-1 sudah tidak dapat lagi dikontrol oleh otoritas China sejak satu tahun lalu.

"Stasiun luar angkasanya China yang pertama, Tiangong-1, beratnya 8,5 ton. Stasiun ini sudah tidak bisa dikontrol lagi sejak tahun kemarin. Jadi, kemungkinan akan kembali ke bumi," kata Tiar saat dihubungi, Kamis (29/3/2018).

Dia mengungkapkan, saat ini sampah luar angkasa tersebut masih berada di luar angkasa yang mengarah jatuh ke Bumi. Posisinya, sekarang, berjarak kurang lebih 180 kilometer dari permukaan Bumi.

"Pantauan sekarang sedang mengarah ke Bumi. Ketinggannya 180 kilometer menuju Bumi. Dianggap re-entry (masuk kembali ke Bumi) setelah (posisinya berada) pada ketinggian 120 kilometer (dari permukaan Bumi)," tutur Tiar.

Melihat data yang ada, wahana antariksa itu diprediksikan jatuh pada 1 April 2018 pukul 09.00 WIB. Akan tetapi, lanjut Tiar, prakiraan itu masih berpotensi meleset sampai 19 jam dari waktu yang telah diperkirakan.

"Kemungkinan (stasiun luar angkasa Tiangong-1) akan kembali ke Bumi sekitar 1 April 2018 pukul 09.00 WIB, dengan plus minus 19 jam. Jadi, masih belum bisa diprediksi secara akurat," ucapnya.

Namun, prediksi terbaru menyebutkan bahwa stasiun luar angkasa tersebut tidak akan mengenai wilayah Indonesia.

"Predikdi lintasan dan waktu reentry stasiun antariksa Tiangong-1 pada 1 April 2018 pukul 18.23 WIB," ujar Marufin Sudibyo, astronom amatir Indonesia, Selasa (27/03/2018).

"Daratan yang berpotensi menjadi lokasi reentry ada di Amerika bagian utara, Afrika, bagian tengah, dan Australia bagian selatan," sambungnya. dtc/kpc

KOMENTAR